Ayo Gabung!
Bersehati dalam melayani. Mejuah-juah Tuhan Yesus Si Masu-masu.     Selamat datang di blog Musik Gerejawi Karo: menyuguhkan konten-konten yang berkaitan dengan musik gerejawi Karo | Menyatukan umat Kristen Karo dari semua denominasi dan aliran dalam Kasih Kristus dan solidaritas Karo.       | Pusatnya partitur lagu-lagu Karo, khususnya lagu(musik) gerejawi(rohani) Karo.    KARO INJILI BERDOA: Setiap Rabu(malam Kamis), Pukul 19.30 WIB       | Cari PARTITUR LAGU KARO di sini tempatnya. | Mari bersama lestarikan musik Karo dengan mendokumentasikan dalam bentuk partitur. Kontak/info ke ADMIN twitter: @MGK_Simalem, @Bastanta_PS366, @KARO_ERDILO, Pin BB: 524D3EA5. Mejuah-juah

Selasa, 02 Desember 2014

Djaga Depari

Djaga Sembiring Depari dan Ir. Soekarno
Djaga Sembiring Depari ataupun Djaga Depari, adalah seorang komponis nasional asal Karo, dari merga Sembiring, sub-merga Depari. Di kalangan masyarakat Karo, Djaga Depari bukan hanya dikenal sebagai seorang komponis, tetapi beliau juga dikenal sebagai seorang pejuang kebudayaan dan pejuang kemerdekaan melalui media syair dan lagu (musik). Tampak jelas dari karya-karyanya yang bernafaskan kehidupan masyarakat Karo di zaman penjajahan, baik yang bertemakan asmara muda–mudi maupun menentang penjajahan dan politis. Syair dan lagunya mampu menggugah para pendengar untuk bangkit dan bersatu melawah penjajahan, seperti: piso surit, pinta-pinta, bunga-bunga nggeluh, erkata bedil, sora mido, perkantong samping, Taneh Karo simalem, mejuah-juah, padang sambo, dan masih banyak lagi, yang menurut beberapa orang Djaga Depari pernah menulis ratusan lagu.

Lahir di Kuta Seberaya salah satu desa di Kecamatan Tiga Panah, Kabupaten Karo, pada 5 Mei 1922  dari ayah seorang mandor besar di Deli Hulu bernama Ngembar Sembiring Depari dan ibunya Siras Beru Karo Sekali; Djaga Depari tumbuh seperti anak-anak pada umumnya, bermain, bergaul, dan mengecap pendidikan, baik formal dan non-formal(tradisional Karo). Djaga Depari cukup beruntung dengan keadaan keluarganya yang membuatnya memiliki akses untuk dapat mengecap pendidikan modern di Christelijk Hollandsch Inlandsch School (Christelijk HIS) di Kabanjahé(sekarang ibukota Kabupaten Karo) sekitar tahun 1935. Di sinilah bakat bermusiknya sudah mulai tampak. Dia kerap tampil bernyanyi di depan kelas yang membuatnya dikenal dan disenangi baik oleh guru dan teman-temannya. Bahkan, bersama teman-temannya saat duduk di HIS, Djaga Depari membentuk sebuah band musik dimana beliau sendiri bermain biola dan mulai menulis syair dan lagu.

Djaga Depari menjadi tonggak awal lahirnya musik Karo modern. Dari karya-karyanya yang tidak hanya terpaku pada genre tradisonal(klasik) Karo(gendang telu sedalanen lima se(sada) perarihen : gendang Karo yang memainkan odak-odak/rhythm Karo) yang kemudian menjadi refrensi bagi pemusik Karo di generasi berikutnya. Djaga Depari diketahui senang mendengar musik-musik manca negara dari gramafon(pemutar piringan hitam). Musik-musik yang pernah beliau dengarkan dan tentunya musik Eropah(khususnya Belanda) yang dipelajari di sekolah, kemudian menjadi refrensinya dalam bermusik. Namun, syair-syairnya masih mempertahankan kekhasan lirik Karo yang kaya akan gaya bahasa(kiasan, analogi, perumpamaan, dan idiom), yang menjadi nilai plus dalam syair tradisional(klasik) Karo.

Berikut beberapa contoh syair karya Djaga Depari

1.    Piso Surit
Piso surit. Piso surit.
Terdilo-dilo. Terpingko-pingko.
Lalap la jumpa ras aténa ngena.

Ija kel kéna tengahna gundari
Siang me énda turang aténa wari
Entabeh naring mata kéna tertunduh
Kami nimaisa turang ngamburken iluh

Ref…
Enggo-enggo mé dagéna
Mulih mé dagé kéna
Bagé me nindu rupa ari o, turang

Tengah kesain keri kel lengetna
Rembang mekapal turang
Seh kel mbergehna
Terkuak manuk ibabo geligar
Enggo mé selpat turang
Kité-kité ku lépar

2.    Pio-pio
O tengah berngi singongo terbegi sora pio-pio
Tengah kesain lino seh kel lengetna
Ola lupa aku kerna padan pengindo

Tengah kesain lino seh lengetna
Siatéku jadi pé ‘nggo entabeh perpedemna
O pio-pio tergangen min sora kéna
Gelahna medak turang kel atéku ngena

Rusur kel aku terlebuh terdilo
Turang bésan la megogo
Ras erlebuh-leuh erpeligko

Ah enggo mé mulih dagé aku
Perpulihku pe bagi pertandang pertabu
Lawes la erbetehen bagé me ndubé aku
Mulih kin  pé aku labo lit si ngepken aku

3.    Tenah Lau Bingé”
Gundera lenga rirang ken jéra o, rudang si mayang
Gundera lenga rirang ken jéra o, iketen buluh la belobo
Ndé erlumut-lumut tapina Selandi
Ndé erlumut-lumut tapina Selandi
Uga pa denga ningku nirangken kéna o, turang si besam
Uga pa denga ningku nirangken kéna o, iketen pusuh la megogo
Ndé ‘nggo ‘rulut-ulut k­éna atéku jadi
Ndé ‘nggo ‘rulut-ulut kéna atéku jadi.

Bagékin gia ula nai kéna ertenah mama biring nindu
Bagekin gia ulanai kéna ertenah beré Ginting nindu kukelengi
Pas bagi ngayaki batuna megulang,
Amin iayakidu erdauhna mesayang

É, Padang Bulan nina Simpang Selayang o, Nd. Gintingku
Padang Bulan nina Simpang Selayang oh, Nd. Itingku la megogo. Énda singgah aku bagénda turang
Énda singgahkel aku kilometer sepuluh

Terang bulan aku terbayang-bayang o, beré Tiganku
Terang bulan aku terbayang-bayah o, turang singuda la megogo
É, tarem nginget-nginget kena o, morahkel atéku
Piah terangna ‘nggo wari mataku la banci tunduh.

4.     “Bolo-bolo
Berastagi ku Bandarbaru baka langgé rudang
Sarinembah sinuan buluh
Jénda ersentabi kami lebé kami man bandu bapa, nandé, turang
Rikutken nembah jari-jari sepuluh

Enda tualuh kabang ku bingé ari langgé
Kuidah cinepna i Sanggarpura
Ijénda sipalu bagénda gendang saruné bibi – nandé
Rikut totoken gelah cawir kam metua

Ersigar-sigar si bulung kenas baka rudang,
Meruah-ruah i Juma Lepar
Sibar bag­é me lebé toto ku belas nandé, bapa, turang
Mejuah-juah kerina kita peképar

La erlada-lada jéra si tangké ropah sapé rudang
Ku ruah-ruah batang siregi-regi
La ersada-sada apai pé la erndobah ari turang
Mejuah-juah kam kerina simegi-megi

Ndé pola pia persabahen lau tengguli biji langgé
Sibaba cuan kel ngé jadiken camet
Ola kel tersia kerina toto mehuli bibi – nandé
Uga ni sura bagé padi ni dapet

Ersigar-sigar si bulung kenas langgé baka rudang,
Enda ngincuah dalin tapinna Kandibata
Cibar bagem me lebé toto ku belas nandé, bapa, turang
Mejuah-juah dagé pendungi kata
  
Lulus dari HIS tahun 1939, Djaga Depari memutuskan untuk tidak melanjutkan pendidikannya, walau hal ini tentunya sangat mengecewakan sang ayah yang ingin dia terus melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi lagi. Namun, segala konsekuansi ditempuh Djaga Depari dan lebih memilih untuk mendalami karir musiknya. Hal ini tentunya tidak mudah, mengingat pada masa tersebut, di Sumatera Timur, khususnya lagi di Taneh Karo, musik sebagai karir major untuk menopang kehidupan adalah hal yang sangat sulit. Walau demikian, pastilah Djaga Depari kuat melewati masa-masa sulit ini, hingga sampai saat sekarang ini kita masih dapat menikmati karya-karya beliau.

Sekitar tahun 1940-an Djaga Depari memutuskan untuk hijrah ke Medan. Di Medan beliau mengikuti kursus bahasa asing, mengetik dan administrasi, dan tentunya terus mengasah kemampuan biola dan bakatnya dalam mengarang syair dan lagu. Bersama Mayor Yusuf  seorang pensiunan polisi, Djaga Depari membentuk orkes musik bernama “Melati Putih” yang kemudian sangat populer dikalangan masyarakat Sumatera Timur, khususnya masyarakat Karo – Melayu. Hal ini membuat Djaga Depari juga semakin dikenal dan disenangi, bukan hanya oleh rakyat biasa, tetapi para kaum bangsawan juga para pengusaha di Sumatera Timur, salah satunya keluarga Kesultanan Serdang. Kedekatannya dengan para kaum terpandang di Sumatera Timur membuatnya memiliki akses dengan mudah dalam beberapa hal, seperti pekerjaan, sehingga dengan popularitas, kemampuan  bermusik, kemampuan berbahasa asing(terutama Belanda dan Ingris), dan berbekal izajah HIS, tahun 1942 Djaga Depari dapat bekerja di Kantor Perwakilan Kesultanan Serdang di Bangun Purba dengan gaji awal 15 guilden per bulannya.

Keberadaan Djaga Depari di orkes ‘Melati Putih’ yang notabenenya ditengah-tengah kalangan multi etnis di Kota Medan, membuat penulis berasumsi, tentunya pada masa-masa itu Djaga Depari juga aktif dalam menulis lagu di luar syair berbahasa Karo, mengingat orkes tersebut populer di kalangan multi etnis Kota Medan khususnnya para bangsawan Melayu. Hal ini sudah barang tentu dapat diterima, walau pun tidak cukup tersedia informasi akan hal ini.

Tahun 1943 saat Jepang masuk ke Sumatera Timur, Djaga Depari kembali ke Seberaya. Di desa kelahiranya Seberaya, Djaga Depari kemudian menikah dengan impalnya Djendam Beru Pandia dan dikaruniai tujuh orang anak dan menghabiskan masa tuannya dan terus berkarya hingga tutup usia pada 15 Juli 1963 pada usianya yang ke-41 tahun.

Djaga Depari meninggalkan kenangan manis bukan hanya bagi keluarga dan para penggemarnya, tetapi juga menjadi tokoh sejarah kebanggaan bagi masyarakat Karo, masyarakat Sumatera Utara, dan juga Indonesia. Atas jasa dan karyanya kemudian didirikan sebuah tugu(patung) untuk mengenang Djaga Depari di Kota Medan dan tugu Piso Surit di Seberaya. Selain itu, jasa dan karya beliau juga mendapat pengakuan dan penghargaan dari pemerintah, baik Pemerintah Kabupaten Karo(Piagam Anugerah Seni dari Bupati Dati II Kab. Tanah Karo), Pemeritah Provinsi Sumatera Utara (Piagam Anugerah Seni dari Gubernur Sumut, 13 Juli 1979), dan Pemerintah Republik Indonesia (Piagam Anugerah Seni dari Presiden RI, 2 Mei 1979).

Berikut beberapa karya Djaga Sembiring Depari yang populer di asyarakat (daftar dibuat berdasarkan abjad).

01.     Anak Melumang
02.     Andiko Aléna
03.     Arikokéna
04.     Bagi Kersik Ndabuh ku Lau
05.     Bintang Similep-ilep
06.     Bunga-bunga Nggeluh
07.     Bunga ‘Colé
08.     Bunga Dawa
09.     Bulan simacem-macem
10.     Bulan Purnama
11.     Bunga Pariama
12.     Bolo-bolo
13.     Cikala Nguda
14.     Ciké Lambang Bungana
15.     Ciké Cur
16.     Cit Nina Pincala
17.     Dalin ku Rumah
18.     Deleng Simolé
19.     Émbas-émbas
20.     Erkata Bedil
21.     Famili Taxi
22.     Gelumbang Erdeso
23.     Gerdang Gerdung
24.     Ija Sayngku Ndai
25.     Iyo-iyo Lau Beringen
26.     Kuda Gara
27.     Kacang Goréng
28.     Kacang Koro
29.     Kaperas Sigé
30.     Keri Bengkuang
31.     Lasam-lasam
32.     Lampas Tayang melaun Tunduh
33.     Maké Anjar
34.     Mari Kéna
35.     Mejuah-juah
36.     Mbaba Kampil
37.     Musuh Suka
39.     Nangka Nguda
40.     Ndigan ndigan ndigan
41.     Ola Gélangken
42.     Onggar-onggar
43.     Padang Sambo
44.     Pecat-pecat Seberaya
45.     Perkantong Samping
46.     Perkedé La Megogo
47.     Pernantin
48.     Pio-pio
49.     Pinta-pinta
50.     Piso Surit
51.     Purpur Sagé
52.     Roti Manis
53.     Rudang Mayang
54.     Rudang-rudang Mejilé
55.     Rumba Karo
56.     Sanggar-sanggar
57.     Seni Karo
58.     Simbincar Layo
59.     Simulih Karaben
60.     Sué – sué
61.     Sora Mido
62.     Taneh Karo Simalem
63.     Tenah Lau Bingé
64.     Telnong Keri Minakna
65.     Terang Bulan
66.     Terbuang
67.     Tiga Sibolangit
68.     Tual La Tolé
69.     Tunduh-tunduh
70.     Turang
71.     Uis Gara
72.     U S D E K
73.     Wayah É Wayah
74.     Dll.



(Jika ada informasi tambahan/perlu-diperbaiki untuk memperbaiki isi tulisan ini yang Anda ketahui. Silahkan sampaikan pada kolom komentar di bawah. Mejuah-juah.)


Senin, 04 Agustus 2014

Lomba Cipta Lagu KAKR GBKP 2014



Lomba Cipta Lagu KAKR GBKP 2014

Lomba Cipta Lagu KAKR GBKP 2014


Lomba Cipta Lagu Ibadah Anak KAKR
(Kebaktian Anak dan Kebaktian Remaja)
GBKP 2014.

I.        POKOK POKOK PIKIRAN
1.      Musik adalah hal yang sangat menyatu dengan kehidupan manusia. Ia merupakan sarana expressi perasaan, pikiran, nilai-nilai atau jiwa dari manusia. Bahkan musik juga menjadi media penyampaian pesan atau pembelajaran yang sangat efektif, karena selain gampang di cerna, ia juga bertahan cukup lama dalam memori manusia.
2.      Didalam kehidupan gereja, nyanyian /musik juga merupakan bagian yang sangat menyatu sebagai sarana expressi iman, baik pujian dan kesaksian dari jemaat. Bahkan musik hampir mendapat 40% dari total seluruh waktu dalam suatu ibadah gereja.
3.      Mengingat besarnya fungsi dan efektifitas musik dalam ibadah, maka sangatlah penting gereja memberi perhatian yang serius atas nyanyian dan musik. Salah satu diantaranya adalah dengan mengangkat potensi musikal yang kontekstual dengan gereja kita, baik syair, nada, melody, rhythm, harmony,  dan jiwa Karo.
4.      Sehubungan dengan thema tahunan gereja kita di 2014 ini, yakni Peningkatan SDM Jemaat GBKP, maka Pengurus Mamre GBKP Klasis Jakarta Banten merasa perlu untuk membuat kegiatan “Lomba Cipta Lagu Anak Anak” dengan melibatkan jemaat yang berminat mencipta lagu atau para seniman karo yang pada akhirnya dapat memperkaya rubrikasi nyanyian anak dan meningkatkan kualitas peribadahan anak nantinya.

II.        MAKSUD DAN TUJUAN.
A.   UMUM
1.      Lomba ini bertujuan untuk memperkaya perbendaharaan nyanyian ibadah anak anak GBKP yang bernafaskan bahasa Karo.
2.      Menggali, meningkatkan dan mengembangkan serta menyalurkan ketrampilan potensi jemaat agar lebih mampu berkreatifitas dalam rangka mencipta lagu rohani.

B.    KHUSUS
1.      Lomba ini juga bertujuan agar anak kita memiliki rasa cinta terhadap gereja GBKP dan dapat melestarikan budaya, seni dan bahasa Karo saat ini dan ke masa depan.
2.      Mendorong kemauan berkreasi dalam mencipta lagu KAKR GBKP yang yang bervariasi dan berkualitas sehingga menambah menyemarakkan dunia lagu anak anak di kalangan GBKP.
III.        KATEGORI
1.      Mencipta nyanyian ibadah Anak dan Remaja.
IV.        THEMA DAN KRITERIA LAGU
1.      Lagu pujian atas kebaikan, kebesaran Allah
2.      Kesaksian / pengalaman tentang indahnya hidup di dalam kasih Allah
3.      Bernuansa gembira / riang
V.        PENDAFTARAN
1.      Pendaftaran peserta langsung mengirimkan lagu ciptaannya ke panitia dengan menyebutkan nama pencipta, alamat, asal anggota gereja GBKP, no telp, dan langsung dapat mengirimkan ke panitia.

2.      Biaya pendaftaran tidak dikenakan (gratis). Tempat pendaftaran ditujukan kepada panitia lomba dengan alamat:
PANITIA LOMBA CIPTA LAGU IBADAH ANAK KAKR - 2014
MAMRE GBKP KLASIS JAKARTA - BANTEN

Contact person:
·         TUAH SANGAPTA BANGUN        HP # 0817.9009.473
·         ISKANDAR PURBA                        HP# 0813. 3816.6903
Email   :   tuahbangun@gmail.com
                iskandarprb@yahoo.com

Untuk informasi detail tehnikal dapat menghubungi:

INDRA TANJUNG BARUS   HP# 0878.8298.1763 atau 0812.9855.5251
VI.        PERSYARATAN PESERTA
1.      Terbuka untuk umum, anggota jemaat GBKP atau simpatisan.
2.      Peserta boleh mengirimkan karyanya lebih dari satu lagu.
3.      Peserta dewasa melampirkan KTP dan alamat lengkap dan bila belum memiliki KTP mengirimkan copy kartu pelajar atau surat pengantar dari runggun gereja GBKP yang bersangkutan.
4.      Naskah lagu yang dikirim tidak dikembalikan.
5.      Hak cipta lagu milik pengarang, dan panitia boleh mempublikasikannya.
6.      Naskah lagu diterima paling lambat tgl. 20 Agustus 2014 (cap pos) atau tanggal pengirim email.
7.      Pengumuman 10 lagu terbaik akan diumumkan oleh panitia pada tgl 20 September 2014 serta penganugerahan penghargaan kepada 10 lagu terpilih dilaksanakan pada acara pentas Lagu pada tgl. 18 Oktober 2014 di Gereja GBKP Jakarta Pusat d/a. Jl. Swadaya 5  No. 56, Cempaka Baru, Jakarta Pusat.  
8.      Lagu lagu yang terpilih serta lagu yang masuk ke panitia akan diserahkan ke BPIMG  dan Pengurus Pusat KAKR  untuk disampaikan ke seluruh KAKR GBKP
9.      Setiap peserta lomba wajib mematuhi semua ketentuan dan peraturan festival yang ditetapkan panitia baik secara tertulis maupun lisan.
10. Keputusan Dewan Juri tidak dapat diganggu gugat.
VII.        JURI
1.      Juri terdiri dari tokoh musik yang dipandang memenuhi syarat oleh panitia berdasarkan keahlian, pengalaman, pengabdian dan integritasnya.
2.      Juri terdiri dari 3 (tiga) orang atau mungkin lebih, yaitu yang dipimpin oleh seorang ketua serta dibantu 2 (dua) orang sebagai anggota.
3.      Ketua Juri bertanggung jawab kepada ketua panitia.
4.      Keputusan pemenang didasarkan atas pertimbangan jumlah nilai tertinggi dari seluruh juri.
5.      Untuk menjaga objektivitas penilaian, tim juri tidak diijinkan mengirimkan lagu ciptaannya.


VIII.        KRITERIA PENILAIAN.
Kriteria penilaian yang telah ditetapkan panitia adalah sbb;
1.      Isi dan syair lagu harus sesuai dengan kesaksian Alkitab, Teologia dan Iman gereja GBKP.
2.      Inspirasi Isi dan Syair lagu dapat diambil dari Alkitab (Perjanjian Lama atau Perjanjian baru) dengan menuliskan perikop yang disadur atau yang menjadi sumber inspirasi (misalnya: Lukas 5: 1 – 11).
3.      Lagu dapat juga disusun berdasarkan pengalaman atau kesaksian pribadi yang sifatnya dapat menjadi ungkapan pengalaman dan kesaksian iman bersama.
4.      Durasi lagu: paling panjang 32  birama dan paling pendek 16 birama.
5.      Lagu mudah dinyanyikan, sederhana, mudah dimengerti dan dihafal oleh anak anak KAKR.
6.      Wilayah nada = range vocal (ambitus) dapat dijangkau oleh anak anak, paling luas 1 oktaf.
7.      Syair lagu adalah harus berbahasa Karo yang baik, sopan dan benar, bukan bahasa gaul.
8.      Lagu tidak mengandung unsur kritik, pengucilan atau unsur yang dapat menimbulkan konflik.
9.      Lagu yang dicipta adalah asli ciptaan sendiri, belum pernah dipergunakan, dilombakan dan atau sudah dicetak bukukan sebelumnya.

IX.        KRITERIA PENJURIAN
1.      Yang menjadi penilaian juri adalah
·        Bobot / isi / pesan dalam syair
·        Konsistensi tema dengan pilihan kalimat dalam syair
·        Keindahan / keserasian kolaborasi melody dan rhythm
           
2.      Iimprovisasi lagu tidak menjadi penilaian juri.

X.        HADIAH
Hadiah bagi para pemenang.
10 (sepuluh) lagu yang mendapatkan nilai terbaik akan mendapatkan penghargaan berupa hadiah  sebagai berikut;
    1. Plakat dan bonus Rp. 2.000.000 per lagu.
    2. Untuk peserta yang mengirimkan lagunya lebih dari satu maka  HANYA mendapatkan 2 (dua) hadiah pemenang.
XI.            LAIN LAIN
Lagu yang dikirim bisa dalam bentuk;
1.      Notasi not angka berikut syairnya dan atau dengan not balok berikut dengan syairnya yang diketik dengan komputer dan atau dengan tulisan tangan namun harus bersih, jelas dan dapat dibaca.

2.      Dengan merekamnya dalam bentuk midi file atau dengan CD audio atau dengan cassette atau dengan format MP3 dikirim ke alamat tersebut diatas atau dengan email tersebut dibawah ini;
·         tuahbangun@gmail.com
·         iskandarprb@yahoo.com
·         indra_tanjung_barus@yahoo.com
namun pencipta (pengirim) harus mengkonfirmasikan via sms ke handphone panitia tersebut diatas bahwa lagu tersebut sudah terkirim.

3.      Keterangan lagu yang dikirim meliputi informasi sbb;
·         Judul Lagu
·         Birama
·         Nada dasar
·         Nama pencipta lagu
·         Jumlah lembar per lagu yang terkirim
·         Dst.

XII.            Hal hal yang belum diatur dalam surat pedoman ini akan diatur lebih lanjut oleh panitia.

EFESUS 5;9 - dan berkata katalah seorang kepada yang lain dalam mazmur, kidung puji pujian dan nyanyian rohani. Bernyanyi dan bersoraklah bagi Tuhan dengan segenap hati.

SELAMAT BERKARYA